Translate

SISTEM PENGAPIAN

Sistem Pengapian di bedakan menjadi 2 jenis yaitu  :
1. SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL
2. SISTEM PENGAPIAN ELEKTRONIK

        Pada uraian materi Sistem Pengapian, blogger hanya membatasi diri pada uraian materi tentang sistem pengapian konvensional saja tetapi hanya menyinggung sedikit uraian materi tentang Sistem Pengapian Elektornik dan semoga tetap bermanfaat dan selalu memberi pencerahan bagi ilmu pengetahuan tentang teknik dasar otomoif


1. SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL
     FUNGSI
     Untuk membangkitkan bunga api pada busi ketika piston mencapai Titik Mati Atas


KOMPONEN UTAMA
1. BATTERY
2. CONTACT
3. COIL
4. CONDENSOR
5. DISTRIBUTOR
7. SPARKPLUG







KOMPONEN UTAMA DAN FUNGSI SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL
1. BATTERY
    Untuk menyimpan arus listrik DC
2. CONTACT
    Untuk memutus dan menghubungkan arus litrik di dalam rangkaian
3. COIL
    Untuk merubah arus listrik DC menjadi AC yaitu tegangan 12 V menjadi 20.000 V - 22.000 V
4. CONDENSOR
    Untuk menyimpan arus listrik sementara
5. DISTRIBUTOR
    Untuk memutus dan menghubungkan arus listrik dan  mendistribusikan arus listrik tersebut ke seluruh busi
6.SPARKPLUG
    Untuk membakar bahan bakar didalam silinder ketika torak mencapai titik mati atas (TDC)

CARA KERJA SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL
Perhatikan animasi berikut dengan seksama



Ketika kunci kontak di "ON" ke posisi IG arus listrik dari baterai mengalir ke koil (+) di dalam koil listrik tersebut terinduksi diri pada inti besi pada dua buah kumparan yaitu primer coil dan sekunder coil yang kemudian listrik tersebut di ubah dari tegangan rendah menjadi tegangan tinggi.kemudian di alirkan lagi ke distributor lalu terus mengalir ke dalam rotor yang sedang berputar. 
Pada saat yang bersamaan sebagian kecil arus listrik yang berasal dari koil mengalir masuk ke dalam kondensor dan bertemu dengan arus listrik dari rotor lalu listrik tersebut di distribusikan ke tiap-tiap busi sesuai dengan firing order

URUTAN  PENGAPIAN (FIRING ORDER)
MESIN 3 SILINDER  =  1 - 3 - 2
MESIN 4 SILINDER  =  1 - 3 - 4 - 2
MESIN 6 SILINDER  =  1 - 5 - 3 - 6 - 2 - 4
MESIN 8 SILINDER  TYPE V = LEFT    =  1 - 3 - 5 - 7  RIGHT  =  2 - 4 - 6 - 8

CARA KERJA SISTEM PENGAPIAN ELEKTRONIK
perhatikan animasi berikut dengan seksama



Ketika kunci kontak di "ON" ke posisi IG arus listrik dari baterai mengalir ke koil (+) di dalam koil listrik tersebut terinduksi diri pada inti besi pada dua buah kumparan yaitu primer coil dan sekunder coil yang kemudian listrik tersebut di ubah dari tegangan rendah menjadi tegangan tinggi, kemudian di alirkan lagi ke distributor lalu terus mengalir ke dalam spark rotor yang sedang berputar. 
Ketika koil menginduksi diri ada sebagian kecil arus listrik yang berasal dari koil (-) mengalir masuk ke dalam Eletronic Control Unit (ECU), dari ECU listrik tersebut mengalir menuju Pick Up Coil atau generator induksi, karena arus listrik yang di hasilkan tersebut relatif kecil maka arus tersebut memerlukan rangkaian penguat yang mungkin terdiri dari beberapa transistor yang terdapat di dalam ECU oleh karena itu arus listrik tersebut di kirim kembali ke ECU agar arus listrik yang di hasilkan menjadi besar.


PERAWATAN DAN PERBAIKAN SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL
Perawatan yang di lakukan pada gambar di bawah ini sesuai dengan standar operasional pabrik (SOP)
 

1. PERIKSA CENTRIFUGAL ADVANCER

Lakukan pemeriksaan dengan cara memegang rotor lalu memutarnya ke arah jarum jam kemudian lepaskan rotor. bila rotor kembali ke posisi semula berarti centrifugal advancer dalam kondisi baik




 
2. PERIKSA HUBUNGAN PRIMER COIL
Dengan menggunakan AVOmeter. Tempelkan kedua buah colokkan AVOmeter pada masing-masing terminal yaitu pada terminal positif dan terminal negatif dari koil







3. PERIKSA HUBUNGAN SEKUNDER COIL

Dengan menggunakan AVOmeter. Tempelkan kedua buah colokkan AVOmeter pada masing-masing terminal yaitu pada terminal positif dan terminal tegangan tinggi dari koil







4. PERIKSA KONDENSOR


Dengan menggunakan AVOmeter. Tempelkan kedua buah colokkan AVOmeter pada masing-masing terminal yaitu pada bodi dan ujung kabel kondesor yang melekat dan terdapat pada distributor







5. PERIKSA KABEL TEGANGAN TINGGI DAN KABEL BUSI 1-6


Dengan menggunakan AVOmeter. Tempelkan kedua buah colokkan AVOmeter pada masing-masing ujung kabel busi seperti pada gambar di samping.







6. PERIKSA CELAH BUSI 1 - 6
Seperti pada gambar colokan feeler gauge pada celah busi yaitu di antara celah elektroda dan masa
Celah standart busi yang di ijinkan adalah 0,70mm - 0,80mm
kurang atau lebih dari standar itu berarti busi harus di seting ulang



7. PERIKSA  CELAH PLATINA


Lakukan penyetelan dengan menggunakan obeng dan feeler gauge. gunakan kedua tangan yaitu tangan kanan memegang obeng dan lakukan pengenduran baut dan tangan kiri memegang feeler gauge sambil di colokan pada celah platina. Carilah posisi celah yang tepat lalu kencangkan baut tersebut.
Celah standart platina yang di ijinkan adalah 0,40mm - 0,50mm, namun untuk penyetelan yang lebih baik. kita bisa mengambil celah standart 0,45mm




 8. PERIKSA VACUM ADVANCER
Lakukan penghisapan pada selang yang terhubung dengan vacum advancer. jika ketika di hisap bagian dalam dari pegas pada vacum advancer bergerak maju atau ketika hisapan di lepas lalu mundur berarti kondisi vacum advancer dalam kondisi baik






KERUSAKAN-KERUSAKAN PADA SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL


1. PLATINA LUBANG/RUSAK
2. KOIL RUSAK/TERBAKAR
3. KABEL-KABEL BUSI AUS
4. BUSI-BUSI MATI
5. BATERAI AUS


9 comments:

  1. ijin copas yaah om buat materi presentasi

    ReplyDelete
  2. Terima kasih banyak gan.
    Penyelamat diwaktu yang tepat

    ReplyDelete
  3. mas, kalau sistem pengapian yang menggunakan efi, cara kerja gimana mas ?
    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan anda.. silahkan di baca di atas tentang cara kerja sistem pengapian elektronik... semoga terjawab dengan benar... jika salah mohon koreksi

      Delete
  4. Kalo ngerakit coil ampe 20.000V gimana caranya BOS

    ReplyDelete
  5. maaf... tidak melayani ngerakit coil racing

    ReplyDelete
  6. Jelasne sg singkat tt bos ! Bsok ulAngan

    ReplyDelete
  7. Ilmu yang dititipkan akan dipertanggung jawabkan, digunakan untuk apa dan dikemanakan?

    ReplyDelete